Media Person

Gonjang-ganjing kisruh penyebaran tiket OVJ Goes to Malangย  ditanggapi serius oleh pihak Trans 7. 4000 tiket untuk pertunjukan siang dan 4000 tiket untuk pertunjukan malam yang dirasa sudah cukup ternyata sangat kurang mengingat antusiasme masyarakat kota Malang.

Saya, seharusnya bisa dengan mudah mendapat akses masuk ke venue dengan modal kartu pers untuk kantor yang disediakan pihak Trans 7. Tapi, entah ya, saya kok ga tertarik untuk melenggang masuk tanpa bersusah payah. Saya pengen ngerasain dari sudut penonton mulai dari susahnya dapet tiket sampai suasana antrian masuk ke venue. Baca di sini. Dan dengan perjuangan serta ketidaksengajaan, 2 tiket pertunjukan siang dan malam bisa saya peroleh. Seharusnya ada tiket lagi dari Zput yang baik hati, tapi saya balikkan lagi ke Dhany biar bisa dipake dia sama temennya. Ruwet itu balikinnya ya Dhan? ๐Ÿ˜€ sampe mo direbut penonton lain pulak.

tiket!

Hasilnya? Saya jadi tau ruwetnya pengaturan jalan masuk. Saya jadi tau betapa sebelnya diputer2 sama pihak panitia. Saya jadi tau rasanya panas matahari menyengat mempengaruhi psikologis manusia. Gaya ya.. Ya emang suka sih ngamatin. Saya juga baru tau sistem ngecap tanda masuk pengunjung dengan stempel yang ga pake tinta >:). Yang hanya bisa dilihat di bawah lampu ultraviolet. hihihi..

Antrian tiket tribun lebih longgar lho daripada tiket festival. Kalo dari pintu pertama menuju venue, ke daerah tribun cuman perlu dicap doang. Justru di antrian tiket festival pengamanan berlapis lebih diutamakan. Ublek2 isi tas misalnya. Untuk nyari benda mencurigakan serta makanan dan minuman. FYI, untuk recording acara lawak begini, mulut yang lagi klamut2 makanan ga bagus. Jadi ga boleh dibawa masuk.

Kelelahan mengantri siang dan masuk malam harinya, bikin mata saya tampak kayak mata panda. Pasti keliatan tuh pas syuting live (kalo saya kena syut kamera) hahaha..

Antrian tiket festival

Laen kali, sepertinya saya pake kartu pers aja deh. Capeknya ga hilang2 biar uda 2 hari begini…

4 Comments

  • halaaahh, tau gtu kartu pers nya buat aku aja .. :p

    –> untung pas antri di cap temenku di depan udah ngomong duluan
    ” mas, tintanya gak keluar ” — hologram mbak —
    temenku –> diem + malu + muka katro’
    jd malunya ke dia dech , bukan ke saiyya..

    • aku itu aku.. aku.. ga mau melangkah sampe dijelasin bener2 sama panitianya.
      “lho, mas kok ga ada tintanya”
      ‘iya mba nanti di dalem keliatan kok’
      “gimana caranya mas?”
      ‘uda masuk aja mba’

      krik krik

      daaaaaaaaaaan terlihatlah di bawah lampu ungu itu, stempelnya uda nangkring di tangan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *