Between Honda CBR, Honda Tiger, Yamaha V-xion and Yamaha Byson Chapter 1

Suatu hari adikku bertanya, klo mo beli motor beli tiger ato v-xion? Sekali pandang uda langsung bilang ‘TIGER lah!’ aku kan anak tiger ^^. Tapi rasanya kok muna banget ya klo cuman ngomong gegara ikut klub tiger trus langsung mutusi tiger itu adalah motor terasik. Belum lagi pilihan si adek ini banyak bener, abis nanya tiger ato v-xion trus nanya cbr, trus nanya byson. Wew… Akhernya malah gugling-gugling sendiri.

Yuk bahas Honda CBR dulu, secara ini motor ku suka banget sama bentuk slimnya dan sukses diangkat sama Yamaha V-xion. Seandenya kaya gitu mungkin aku minta CBR ini ketimbang ikutan klub tiger *dikeplak orang sak-HTCI*. Motor 4 langkah ini uda pake sistem DOHC 4 klep dengan kapasitas mesin 150 cc. Dilengkapi dengan radiator untuk pendingin mesin. Yang bikin mpot-mpotan mungkin konsumsi bensinnya yang HARUS minum bensin tanpa timbal dengan oktan 91 ke atas.

Motor pake mesin DOHC ato SOHC sebenernya sama aja. Semua punya kelebihan dan kekurangan, toh juga ngga gitu ngefek ke horsepower. Keuntungannya paling klo DOHC moving partsnya lebih sedikit, ngga perlu nyetel klep pula. Katanya juga keunggulan DOHC adalah lobe untuk klep outlet dan inletnya kepisah, jadi lebih gampang ngatur overlap klep dan timing buka tutup klep. Nah ngutak atik sistem klepnya ini yang bikin seru, dan pasti berdampak ke horsepower. Jadi DOHC ngasi kemudahan akses untuk tuning.

CBR sepertinya enak-enak aja dibawa jalan jauh. Mesinnya ngga gampang rewel, yang rewel pasti tankinya. Ada yang tau ngga perbandingan konsumsi bensinnya berapa? 1 : 30? atau di atas itu? Yang aku ngga suka dari CBR adalah posisi stangnya, mingkup, kadang rada susah klo posisi tangan ngga lebar. Dan itu pula yg bikin aku njungkel dengan sukses waktu nyoba CBR pertama kali. Untung yang punya ngga liat, etapi motornya ngga bocel kok. SUMPAH! Posisi gitu kurang enak untuk jalan jauh.

Sementara, untuk Honda Tiger yang bermesin tipe OHC dengan volume mesin 200 cc, stang standarnya ketinggian :)). Aku emang rodo rewel sama posisi motor yang ngga enak. Dulu motor yang biasa aku bawa stangnya diturunkan, itu loh skok depannya diturunin, jadi posisi badan rada turun. Tapi motor turing yang biasa terlihat di jalanan memang stangnya dibuat lebar. Tingkat kenyamanan tergantung sama badan yang punya.  Tiger ga gampang rewel pula dari sejauh pengalamanku selama ini. Naik turun gunung, antar kota antar propinsi, jika mesin terawat pasti ngga rewel, yaiyalaaah… Sparepart bisa disilangkan dengan motor sejenis. Megapro, GLMax, NSR pun juga bisa dipakai sparepartnya. Kekurangan motor tiger adalah bodinya berat! Doh, paling ga suka klo pas parkir….dan itu yang bikin aku nggelontorin motornya Billy di jalan Ijen, keberaten =))

Kalo Yamaha V-xion ma Yamaha Byson gimana?

Next ya…

Sharing after reading, yes?

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *