Masih Ada (Oknum) Polisi Yang Baik

Beberapa waktu lalu beredar video lewat youtube tentang polisi di Bali yang meminta uang damai kepada seorang turis. Banyak yang mencela, banyak pula yang berharap masih ada (oknum) polisi yang baik dalam menjalankan tugasnya.

Kenapa diberi oknum di depannya? Katanya polisi baik itu nyaris tidak ada. Kalau baik, berarti dia malah oknum, yang seperti melakukan ‘kebaikan’ karena yang dilakukan jajarannya biasanya kejahatan. Saya tidak menggeneralisir seperti itu. Saya percaya kok, hati nurani itu ada. Dan yang baik hati walau jarang nampak, memang tertutup bombardir berita kejelekan yang dilakukan kesatuan berseragam coklat itu.

Bad news is a good news, isn’t?

Dan sepenggal kejadian nyata aksi polisi yang baik, terpampang nyata minggu lalu saat saya bertugas ke Jakarta. Tepat di sebelah hotel The Park Lane tempat saya menginap, daerah casablanca. Kira-kira 20 meter dari gerbang, saya dan teman membeli nasi goreng untuk makan malam. Kondisi jalan malam minggu yang padat di jam 10 malam ditambah sebuah mobil march berhenti di depan rombong nasi goreng.

Saya juga heran kok ini mobil tenang aja sih parkir di jalan super padat kayak gitu. Dan lewatlah mobil polisi memberi aba-aba agar si march tidak parkir di situ. Mbak supir pasrah menjawab, MOGOK PAK.. Oooalah mogok. Pantes ga berkutik. Pak polisi kemudian markir mobilnya di depan si march. Sebenernya nyuruh untuk majukan mobilnya ke tempat yang lebih lapang biar ngga bikin macet. Tapi kondisi jalan agak naik, dan di dalem si march cewek tok.

Pak polisi segera buka bagasi, mengeluarkan tali penarik dan ngerogoh-rogoh bawah march buat nyantolin pengaitnya. Si mbak sopir malah cengengesan di dalem mobil sama temennya tanpa berusaha membantu. Heloooo, itu mobilmu di mana kaitnya mbokya dikasih tau. Kurang ajarnya lagi, temen si mbak supir malah motret si pak polisi yang masih berusaha meraih kolong mobil. Trus kenapa saya ngga bantu –“. Ya karena lagi pake rok pendek >_

Ngga lama, ada temen si mbak supir yang ngebawain aki. Si mobil tekor ternyata. Dan temen si mbak itu ga bawa jumper buat nyetrumin akinya, buahahahahaha, trussss? Trus pak polisi ngeluarin jumper dari bagasi mobilnya buat nyetrumin. Setelah march bisa nyala, pak polisi beresin peralatannya dan pergi.

Sudah. Gitu aja. Saya ngga bisa ambil gambar karena ngga bawa gadget. Gemini teman saya juga ga mumpuni buat ambil foto di tempat gelap. Nginget nomer platnya saya ga kepikiran :p

Jadi, percaya kan masih ada polisi yang baik, dan bukan oknum? Kamu ada cerita juga? Yuk berbagi, komentar ya..

Sharing after reading, yes?

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *