A Horror Night

Sore hari ini terlibat pembicaraan via twitter dengan Aryo Sanjaya, mantan rekan sekantor dulu di kantor lama, n sama Dhora. Mas Aryo lagi sendirian di ruang tertutup dan mendadak bau bunga telasih melintas di ruang kerjanya sekarang. Horor katanya..

Sementara masih terbayang ruangan di lantai 3 tempat dia dulu bekerja dan saya satu lantai di bawahnya. Padahal sekarang uda sama-sama beda kantornya ^^.

Kantor tempat kami bekerja dulu katanya sih memang rada scary-scary movie gituh. Dan karena saya kerjanya dari jam 9 malam sampai jam 6 pagi otomatis harus berteman dengan sepinya kantor dan gelapnya malam. Bersama 7 orang laen :D. Ngga sendirian kok. Tapi sepiiii bener saat malam di atas jam 12 itu. Karena ya sibuk dengan game kerjaan masing-masing.

Posisi meja saya seperti ini. Ada ruangan kosong di kanan meja yang memiliki balkon menghadap jalan raya. Di kantor lama ini meskipun menghadap ke jalan raya, tidak ada penutup jendela, jadi ya langsung kaca2 besar. Bayangkan kalo saya punya indera yang bisa melihat mahluk2 itu. Sepertinya mereka sering keliaran di depan kantor. maksudnya melayang di depan lantai 2..

————————————————————————

pintu|   meja D | meja saya | meja W | _______ | ruangan |   jalan raya

————————————————————————

Suatu malam.. saat hectic pekerjaan menjelang… Heniiiing banget di kantor. Hanya terdengar ketak ketik suara keyboard.

Jam di sudut monitor bilang, saat itu jam 3 dinihari.

Sepiii..

Dan, JEGREK, krieeeettt… pintu ruangan yang tidak pernah terbuka itu membuka perlahan…. terlihat gelap tak ada nyala lampu di dalamnya. hati menciut. kepala ngga berani noleh ke kanan.

Dan, terlihat dari sudut mata, dari dalam kamar keluar sosok perempuan berbaju putih tampak melayang..

asisten rumah tangga pak bos lagi ngungsi ke kantor rupanya.

Sharing after reading, yes?

19 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *