Cara Mengurus Perpanjangan STNK di Malang

Alurnya:
1. Parkir motor di bagian cek fisik
2. Beli formulir cek fisik 20.000 per kendaraan
3. Gesek no rangka + no mesin
4. Daftarkan BPKB
5. Beli formulir
6. Bayar pajaknya

Sound simple. Prakteknya? Ruwet.

Saya mulai mengurus jam 11 siang, membawa 2 motor yang harus diurus. Motor keluaran 97 dan 2007. Parkir cek fisik sepi, yyaaaayy, sepi! Ternyata beberapa motor yang ada di situ diharuskan buka sendiri tebeng yg nutupin nomor yg harus digesek. Heee? 5 tahun yg lalu, petugas yg sama bantu ngebukain tuh? Payahnya saya ngga bawa alat2 sendiri pula. Jadi beli obeng sendiri aja deh. Payahnya lagi karena itu motor ngga kena tangan mekanik, susah banget dibuka tebengnya. Si bapak cuman dimintain tolong megang kertas cek fisiknya aja sementara saya usaha ngebuka, pasang jual mahal. Ugh..bolakbalik ke bengkel. Sambil nunggu, saya fotokopi formulir yang harus dilengkapi. Motor yg 97 ngga lolos cek fisik karena knalpotnya ga standar. OK.

Jam 12 lewat saya baru selesai mengurus cek fisik. Sudah dapet digodain petugas cek fisik yang bilang ‘mbaknya manis lho punya lesung pipit gitu’. Dia ga sadar muka saya sudah stright face kesal dengan keribetan ini. Ngga hanya itu dia juga pegang-pegang tangan saya sambil nunjukin cara nggesek nomer mesin. Akhir proses dia bilang, mbaknya sekarang pulang aja, besok pagi ke POLRES ngurus BPKB baru ngurus formulir selanjutnya di sini. YOU WHAT???

Ngapain harus ke POLRES segala? 5 tahun lalu ngurusnya masih di gedung sebelah kok. Tahun lalu ngurus mobil juga di situ. Kenapa dipindah ke POLRES yang ada di kota!!!!!! Jauhnya, macetnya, ngga sumbut sama panasnya dan loket bpkb tutupnya jam 12.30. BUAHAHAHA, saya tertawa histeris. Ini artinya nyaris sia-sia. Karena besok berarti terlambat ngantor jadinya. Protes di loket formulir saran yang sama saya dapatkan. Yang saya tanyakan hanya kenapa tempatnya dipindah jauhnya ke sana, kalau bolakbalik kan ga praktis kan. Saya sampai dikejar petugas loket yang harusnya cakep itu, ‘mbak besok ngurusnya ngga harus mbak sendiri kok, bisa diurus orang lain’. Dia menambahkan, kalau mbak mau komplain, jangan sama saya sana komplain ke surabaya sana. Jyaaaaa… Saya jadi ketawa histeris lagi. Apa bedanya sama saya pakai calo?

Saya anti calo. 3 kali mengurus motor 5 tahunan, 1 kali mobil, saya urus sendiri karena atas nama saya. Bayar pajak tiap tahun juga saya urus sendiri. Terima kasih sudah disediakan pengurusan pajak yang mudah di mall. Hanya tahun ini saja yang rasanya sucks. Payah!

Sharing after reading, yes?

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *