Cilok

Alkisah jaman dahulu kala, ada seorang anak yang kepingin banget makan bakso tapi yang bentuknya kecil-kecil. Ukuran penting bagi dia karena kalo beli yang besar pasti cepat habis, sementara kalo ukuran kecil, bakso itu akan awet dimakan selama berjam-jam. Pedagang bakso yang mendengarnya langsung mengambil adonan dan terciptalah CILOK.

Kisah ini hanya rekaan semata….kesamaan nama dan tempat memang disengaja.

Setelah lama ngga ngerasain cilok SMA 8 depan MATOS yang legendaris, sore ini Fajar dengan baik hati membungkuskan satu untuk saya. Ada ribuan penjual cilok di kota Malang ini aku rasa, tapi cilok SMA 8 ini rasanya memang lebih ‘daging’ daripada cilok sejenis di daerah lain. Cilok SMA 8 juga eksis di ujung jembatan sukarno hatta selain ikut meramaikan di pasar tugu gajayana setiap hari minggu di depan pintu stadion gajayana.

Pertamanya sih cuman pengen tau apaan tuh yg dikerubutin orang-orang tiap hari di depan sekolah itu. Eh ternyata cilok! Jajanan ini lama sekali ngga pernah aku lihat sejak kecil. Di Madiun nama cilok ini adalah bakso kojek, pentol bakso kecil-kecil dengan bumbu kacang seperti pecel. Pindah ke Malang eh namanya jadi cilok aka  aci dicolok dengan saus tomat abal-abal, sambel dan kecap. Yang khas bandung namanya cimol kan ya?

Bahan dasarnya gampang, sedikit daging digiling bareng tepung kanji dan banyak tepung terigu. Beri garam, bawang yang banyak, dan penyedap rasa. Bentuk bulat-bulat di air panas mendidih. Siapkan bumbu saus, sambal, dan kecap. Jadi deh. Banyak yang bilang jajanan ini ga sehat, tapiiii nikmat!!!

Kerinduan akan jajan cilok ini melanda setelah setahun saya masuk pagi, karena penjualnya hanya jualan pagi hari tentu saja. Thanks to FajarMesum…kamu baik deh ^^

12 Comments

  • *drooling* duh, jadi pengen makan cilok. dimana ya disini yang jualan cilok 🙁

    cilok is one of the must eat foods klo mudik, tp aku biasanya beli yang di depan perumahan ku. bukan yang cilok sma 8.

  • @mbun, namaku juga ada fajarnya looooh!!!

    @pink, cari di depan sekolahan, pink ^^
    kamu boleh bandingin deh rasanya yg di SMA 8 pasti ga ada 2nya.. *nyombong*

  • Iyo,enak..:ati2 tapi.Anak thp uda teliti tuh cilok.Ternyata pengendapan di ususnya banyak cacingnya.Bikin sendiri aja.bakso diunyel2.Terus digoreng…eh,jd pingin. Baksooooooooo,mang.Sundhuuk 20.

  • Eh cilok itu bukannya khas Bandung juga? Kan “ci: di sana artinya “Aci” yang dalam bahasa Indonesia artinya tepung.

    Kalau di daerah Jabar, seringnya bumbunya itu bumbu kacang. Khas banget!

    Nah seiring kemajuan jaman, berubahlah kesukaan jadi cimol :-))

    *nampak niat berkomentar* =))

  • @Alporn, iya saosnya medeni :))

    @nora, yoai.. nti kl km produksi ndiri tolong kirim ke sawojajar ya

    @linda, he eh, sama mending cari bakso yg beneran. cuman yg ini ciloknya numani sih

    @dhodie, brati cimol itu cilok alay ya ^^
    tenkyu komentarnyaaaaa =))

  • kalo menurutku masih enak an cilok yang bisanya mangkal di depane Univ Negeri Malng. Q nyebutnya cilok pak koboi coz orangnyasuka make topi koboi…letaknya di pojokan yang mau ke jalan jombang itu…tu cilok ter enak yang pernah Q makan…

Leave a Reply

Your email address will not be published.