Marketing Manner

Secara garis besar, dunia marketing itu sebenernya dunia penuh puja puji supaya konsumennya tertarik membeli produk yang dijual. Seperti di buku My Blackberry Girlfriend yang salah satu tokohnya bekerja sebagai marketing kendaraan roda empat. Dia dijelaskan bisa membedakan calon pembeli yang ibu-ibu, bapak-bapak, mbak-mbak, adek, dan lain sebagainya.

Emang sih ngga cuman marketing aja yang perlu memperhitungkan segmentasi konsumen. Segala macem aktivitas itu perlu memperhitungkan aspek segmentasi konsumen. Karena dari situlah kita bisa menilai nilai jual dari produk yang kita miliki. Motor di pameran misalnya, kalo ada anak laki-laki muda yang ngelirik produk, tunjukkan motor sport yang menonjolkan sisi kejantanan. Puji dia dengan bilang kalo motor ini pasti bikin dia lebih pd. Kalo ibu-ibu yang ngelirik, bilang ke dia kalo dia lebih cocok dengan motor matic karena lebih safety dan mudah pengoperasiannya.

Mungkin ngga mudah pengumpulan usianya, tapi bisa kok dengan membuka percakapan dengan manggil ‘mbak’ ‘mas’ itu dulu, trus kalo mereka uda bisa ditarik hatinya baru promokan barang yang mereka inginkan disesuaikan dengan usia mereka. Walo aga menjengkelkan, tapi SPG di toko-toko Jakarta itu menyenangkan karena biasanya kita dipanggil kakak waktu mereka menawarkan barangnya.

Trik yang pas. Karena segmen usia yang suka belanja itu paling suka dimudakan usianya ketimbang langsung dipanggil ibu ato bapak. Jadi, yang merasa lagi jualan sekarang, ayo lebih aktif menggali sisi personal calon konsumen agar mereka merasa diperhatikan. Mungkin kalo lebih jeli pasti banyak yang bisa kamu jual nanti.

*yang sebel dipanggil IBU padahal hunnie dipanggil MAS! bayangpun!! -langsung ga bakal beli letop di konter situ-


Sharing after reading, yes?

6 Comments

  • Trik biar nggak dipanggil ibu,
    1. Pake baju SD aja wkwkwkwkwk
    2. Pake jepit2 rambut warna-warni
    3. Pake kaus yg ada tulisannya, lu panggil gue ibu, gue bunuh lo *esktrem*

    *piss piss*

  • benerrr…. mending manggil mbak, ada tuh salah satu toko dengan nggak bangetnya manggil semua orang sama rata ibu dan bapak. adekku yg tampangnya SMA banget (dan mmmg msh kelas 2 SMA) sampe terlongo-longo, akhirnya males masuk toko itu lagi

  • @Bee, calon ibu yg ekstrim.. ckckck…

    @Ajeng, belum pernah ditraining sama ibu2 tuh spgnyaa!

    @Ale, uda nikah juga kalo emg tampilannya lagi ga ibu2 ya mending dipanggil mbak kan…

  • Ibu, hmm emang sudah waktunya :-
    Mau belajar lebih tentang marketing? baca terus Kolom Hermawan Kertaja di JawaPos setiap hari, asli bikin ketagihan.

    Did you know, untuk budget alat2 elektronik cowok lebih boros, jadi gak heran kalo yang “diangkat” teman dekatmu, he he he.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *