Desperate People

efek dari keterlambatan project akhir tahun kemarin yang sampe bikin blingsatan dari kita yang di bawah sampai bos bos di atas sedikit kerasa akhir-akhir ini. ga cuman satu yang mencari kesalahan, ga cuman satu yang ngungkit kesalahan. dan lagi..yang bikin sebel, sedikit sedikit bawa nama blogger.

eh gw blogger yey. dan gw ga rewel ama kontennya blogger laen.

gw ga ngurus blogger ini mo nulis apa mo ngisi kontennya dengan apa.

apalagi untuk yang sekelas portal berita. dengan kontennya yang seabreg2. iya, rewel itu bisa berarti kritik dan saran. bisa diterima kok mo menghujat apapun dengan kata sekeras apapun. tapi klo udah dijawab dan kenyataannya seperti itu, mau gimana? apa mau dibener2in sampe salah satu orang puas? kan mengorbankan orang banyak lainnya kalau hanya dipandang dari sudut situ aja.

ok, saran sudah diterima. sudah disampaikan ke pihak terkait. dan yaa emang jawabannya begitu. itu kenyataan asli. bukan manipulasi. klo pun misalnya ada salah, kita minta maaf. kita ralat kesalahan itu.

dan kalopun emang ngga bisa memenuhi kepuasan yg ngirim kritik dan saran, ga usahlah ngancem : ok, konfirmasinya akan saya kirimkan ke rekan-rekan blogger untuk mengklarifikasi kebenaran.

hey you, yang ngomong gitu en ga ngasi link blogmu ada di mana, yang ga puas tu cuman elo. yg laen mah bakal ada urusan gara-gara elo ga puas. dan isi balesannya pasti tetep aja menghujat dan tidak membangun.

we know our people, rite?

grow up!

and get a room!

yang merasa kurang kerjaan, terus2in aja black champaign-nya.

Sharing after reading, yes?

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *