Nyari-Nyari Coto Makassar di Malang

Disclaimer: Saya bukan penggemar soto atau coto pun. Tapi kalau coba-coba kenapa enggak ya? Salah satunya Coto Makassar yang nggak banyak dijual di Malang. Pertama kali mencoba pun harus sama teman yang sudah pernah makan di sana, karena enggak tau mana yang enak dan gimana cara makannya. Hahaha, ini lho 2 tempat makan Coto Makassar di Malang yang biasanya jadi rujukan.

Coto Makassar Sop Konro Daeng Rudi

Waktu ke sini dulu saya masih jet lag dengan menu-menu ala Makassarnya. Jadi nggak fokus mau ambil foto, dan milih ngobrol banyak sama temen yang ngajak. Di Daeng Rudi ada banyak pilihan makanan Makassar yang rasanya cukup otentik kata teman. Seperti Buras yang kayak lontong itu. Coto Makassar enaknya dimakan pake buras, Ai. Sayang nggak selalu beruntung mendapat buras karena banyak peminatnya.

Isian coto Makassarnya sendiri bisa pilih macem-macem kalo di Daeng Rudi. Rasa kuah dagingnya kental banget. Kalau ada yang punya gangguan kolesterol, mungkin perlu dijarangkan atau pesan minum jus tomat untuk menurunkan kadar kolesterolnya. Seperti saya, agak jarang makan di sini daripada deg-degan kalau tiba-tiba harus ke rumah sakit lagi.

Cukuplah…porsi kangen sama makassar poenya…coto makassar daging-es pisang ijo-ketupat (y)

A post shared by Moh Thamrin Laise (@bochatamla) on

Coto Makassar Daeng Rudi awalnya ada di Jalan Galunggung, sebelah BCA. Di sana buka 24 jam. Yang kelaparan malam-malam bisa melipir ke sana. Atau kalau rumah berada di daerah kota, Daeng Rudi buka cabang juga kok di Jalan Trunojoyo dekat STMJ dan Warung Warna-Warni. Di cabangnya ada pilihan menu ikan bakarnya yang katanya cukup rekomended juga.

Coto Makassar Widodaren

Selain Daeng Rudi, Coto Makassar di Jalan Widodaren 9 ini cukup banyak direkomendasikan teman-teman. Tempatnya agak ndelesep di jalan belakang Ayam Bakar Wong Solo. Cukup susah kalau mau pas jam makan dan tiba-tiba pengunjungnya bawa mobil semua. Bisa nyawer sampai jalan sebelah tapi enaknya nggak ada tukang parkirnya sih.

Ada sekitar 10 meja kursi di Coto Makassar Widodaren, lumayan kalau misalnya pas penuh antrinya. Saya suka duduk di meja yang ada di teras, karena saat menikmati Coto Makassar saya butuh banyak angin biar enggak cepet kenyang. Pilihan isiannya ada 2, mau yang daging atau mau yang campur jerohan. Begitu juga yang Sop Sodara atau Palubasanya. Sop Sodara lebih light daripada Coto yang kental dengan kuah dagingnya.

Aduuuh, saya suka semua!

Menurut teman yang juga ngajak saya ke Daeng Rudi, citarasa Coto Makassar Widodaren sedikit disesuaikan dengan lidah Jawa. Saya sendiri belum tau rasa Coto Makassar aslinya bagaimana.

Ada yang mau jalan ke Makassar? Nitip!

2 Comments

  • duhhh jadi penasaran rasa Coto Makassar yang disesuaiin ama lidah Jawa xD aku suka banget coto makassar, yang rasa otentik pula wkwk. Kuahnya kentel dan cocok dimakan ama buras. Kalo buras mah aku sering makan, soalnya emang turunan bugis :)) Apalagi kalo hari raya lebaran, waaaaah melimpah deh buras disana sini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *