Sedat-Sedot Sop Sumsun Pak Kayin

Tempatnya nyelempit, bahkan kalau ngga ada banner di pinggir jalan, mungkin lebih susah nyarinya. Tapi semerbak aroma Sop Sumsum Pak Kayin begitu kuat di timeline setiap makan siang.

Sop Sumsum Pak Kayin namanya. Mendadak femes di golongan mereka yang senang mengunggah foto makan siang. Ya, cuma saat makan siang. Sore sedikit stok sumsum sudah menghilang. Sederhana ya alasannya :D.

Siang itu jam 12 saya iseng mencari tempat ini. Belum buka sih, tapi saya bersama ibu2 dari Singosari betah menanti. Jam 12.15, si bapak sendiri yang mengatakan yuk mbak sudah bisa pesan kalo makan di sini.

Sop sumsum Pak Kayin ngga cuma nyediain sop sumsum aja. Tapi juga ada nasi goreng istimewa dan perkedel yang katanya luar biasa. Semangkuk sop sumsum istimewa 25 ribu, kalau mau yang kecil-kecil 15 ribu saja.

Begini penampakannya.

Di meja juga sudah disediakan step by step bagaimana ‘cara yang benar’ untuk menyeruput sumsumnya. Katanya cara yang enak adalah masukkan kuah sop yang dicampur jeruk nipis/sambal sesuai selera. Kocok-kocok dikit pakai sedotannya. Lalu sumsum siap disruput. Ulangi sampai sumsum habis di tengah rongga tulangnya.

Bukan cara yang mudah. Tulang sebesar ini butuh ketenangan untuk menghadapinya. Ngga percaya? Tuh, meleset dikit aja tumpahlah isi sumsumnya ke celana si cinta. Lengket semua sudah -_-.

Rasa gimana? So so sih kata saya. Mungkin karena uda bt duluan sama ketumpahan sumsumnya ya. Tapi pengen coba lagi nasi goreng sumsum pak kayin-nya. Semoga yang masak sudah sembuh saat saya ke sana lagi.

TIPS: Biar engga kehabisan, kamu bisa kok telepon dulu (nomernya di foto di atas), pesan sop sumsum pak kayin yang apa, diambil jam berapa. Kalau pesan tempat yang agak susah karena pelanggannya cukup banyak. Kata si bapak.

Selamat sedat-sedot!

Sharing after reading, yes?

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *