The Famous Kepiting Cak Gundul

Ngepiting yuk?
Di mana?
Kepiting Cak Gundul..
Nda kurang jauh gitu?

Ngga sih, kan sekalian pas pulang dari Surabaya. hihihi.. Kondisi jalan belakangan memang ngga memungkinkan untuk bersenang-senang ke kota sebelah lagi. Malasnyaaa kalau keluar Malang aja sudah macet, belum lagi nanti baliknya. Tapi kalau sekalian pas dari Juanda, boleh kan?

Posisi Kepiting Cak Gundul sedikit berada di tengah-tengah antara Surabaya Malang. Dulu seingat saya hanya satu tempat ini yang ramai di poros setelah pertigaan menuju Tretes dari Malang. Kemudian restoran-restoran berikutnya ikut meramaikan sudut jalan itu. Tapi tetap, Kepiting Cak Gundul nama yang paling memikat. Maklum di Malang ngga buka cabang.

Gosip berhembus kalau harga Kepiting Cak Gundul bikin kantong cepat kering. Dua orang saja habis 500rb, bagaimana kalau beramai-ramai? Hmmm… sepertinya itu yang membuat saya semakin pingin mampir dan membuktikan sendiri apalagi pas kantong lagi blong. Tersebutlah suatu sore turun dari pesawat si cinta membelokkan kemudi ke arah Kepiting Cak Gundul.

Ramai sangat! Nyaris tidak ada kursi tersisa. Yang kosong hanya di sayap samping dekat tempat sampah dengan lalat yang beterbangan riang gembira. Saya memilih menanti di dalam ruangan yang ber-AC saja lah. Di depan pintu dicegat oleh mas yang membawa daftar menu.

Pesan dulu mba..
Pesan kepiting……mm…. *melototi harganya*. Yang cukupan buat berdua aja porsi seberapa mas?
Bisa setengah porsi kok mba
*maunya sih yang seperempat porsi aja*.. Ya sudah yang Super 2 aja setengah, asam manis, nasi 2, es teh 1, es teh tawar 1.
Ok. *lingkar2in menu*

Menu Kepiting Cak Gundul akhir 2014

Bisa ngebayangin ngga berapa harga yang akhirnya saya bayar? Dalam hati saya sebenernya juga ngga berani sih, takut kalau tetiba saja menyentuh angka 400ribu gitu kan naudzubillah deh buat orang dua makan segitu banyak.. Tapi saya pede aja, pesennya cuma kepiting ini. Meja sebelah saya tuh bertiga pesennya kepiting seporsi, kerang 3 porsi, dan beberapa porsi lainnya.

Buset…

Kalau setengah porsi aja segini….

Setengah porsi cukup buat berdua. Kebanyakan malah T_T

Gimana satu porsi, cak! Itulah yang saya pikirkan waktu pesanan kepiting saya datang. Mungkin memang jenis kepiting King Crab itu sedemikian besar ya.. Sampai ada yang nongkrong gini di piring.

FYI itu pake piring lebar yang biasanya dipakai untuk menyajikan makanan besar saat di rumah lagi ada acara. Ngga pakai ba bi bu, langsung cus dan menghabisi kepiting. Sampai lelah ngunyah-ngunyah ni kepiting saking memang hanya berdua.

Ok. Skip.

Jadi berapa harga yang harus dibayarkan? Yang nebak 250rb siapa? Salah besar!

Yang nebak 350rb siapa? Eits bukan segitu juga kali.

Yup, saya habisnya 140-an ribu saja untuk setengah porsi Kepiting Cak Gundul ini. How come? Setengah porsi kepiting ini beratnya 0,6 kilogram, kalikan saja dengan 20ribu. Berarti rata-rata satu porsi Kepiting Cak Gundul menyentuh lebih dari 1 kilogram. Banyak? Buanyuak. Kalau berniat makan di sini memang lebih baik beramai-ramai sih. Kalau engga, mending dibungkus aja, makan di rumah, dengan nasi hangat kemepul dan kerupuk.

Sedap!

Namun sayangnya.. Entah di sini saking ramainya atau gimana, kebersihannya tidak begitu di jaga. Lantainya jemek karena ngga ada keset di depan pintu. Begitu juga bekas-bekas tisu dan kotoran makanan di bawah meja. Well I guess ngga ada karyawan yang jobdesc-nya hanya membersihkan, jadi siapa pun yang membersihkan hanya yang kelihatan saja.

Ah sayang sekali. Gimana dengan pengalamanmu waktu ke Kepiting Cak Gundul? Habis berapa buuuk? 😀

Dirty. Fyuuh….

 

6 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *