Membeli Rumah Impian

Punya mimpi tinggal di rumah sendiri bukan hanya monopoli kamu yang akan menikah ato sudah menikah. Kamu yang single ngga salah kok kalo punya impian yang sama. Jangan kayak saya, saya ini selalu telat kalo lagi pengen sesuatu.

Pengen beli rumah impian saya aja baru saya sadari akhir-akhir ini ketika sudah menikah. Sementara teman-teman dekat saya sudah mantap menjodohkan diri dengan angsuran KPR yang akan mengikat mereka beberapa tahun ke depan bahkan saat mereka belum menikah. Memang sih, beli rumah itu kayak cari jodoh. Harus memikirkan baik dan buruk rumah yang diidamkan, mulai dari lokasi, kebutuhan ruang, sampai dengan harga yang bisa masuk angsuran bulanan.

Yaaah.. namanya juga persyaratan KPR naik, kak T_T.

Kalau dulu uang muka kabarnya bisa 10% saja kali ya, sekarang naik menjadi 30%. Bazz teman saya yang paling getol mengejar-ngejar saya untuk segera punya anak punya rumah sendiri. Dia sangat paham sekali kalau tubuh saya kurang nyaman berencana punya anak di rumah orangtua sekarang. #IfYouKnowWhatIMean 😀 . Setidaknya, ngontrak rumah dulu lah sebelum bisa beli rumah sendiri, kata Bazz yang sudah punya rumah sendiri dan berniat cari rumah baru lagi.

Tapi mama saya bilang, kalau belum bisa punya rumah sendiri, jangan ngontrak. Karena mencari rumah kontrakan sama ribetnya seperti mencari rumah untuk dibeli. Mau rumah kontrakan murah atau rumah kontrakan yang mahal pun, saya harus mencari yang cocok di hati kan? Daripada dua kali kerja muter-muter mencari yang sesuai, mama minta saya bersabar sambil mengumpulkan recehan hasil kerja keras banting tulang keplak supir demi memenuhi tabungan.

Padahal di dekat rumah sebenarnya ada lho komplek rumah murah bersubsidi yang angsurannya sangat masuk akal. Tapi uang mukanya sih yang belum mencukupi. Belum lagi kondisi rumahnya yang yaah seadanya sekali. Saya pengeeen banget sebenernya mengambil satu kapling rumah di situ. Sekali lagi ada tapinya. Komplek rumah murah bersubsidi itu berseberangan dengan rumah kakak saya yang termasuk perumahan mewah.

Mama saya sepertinya sangat menjaga perasaan saya dengan terus menyuruh saya bersabar untuk membeli rumah lain yang jauh lebih baik. Saya sangat paham dengan kondisi itu. Bukan karena gengsi, yaa mungkin ada juga sih ya gengsinya.. Ah pikiran orangtua, lebih baik dituruti saja. Saya juga maklum kok dengan kondisi keuangan saya 🙂 .

Sambil banting tulang keplak supir di kantor, saya lagi seneng banget mbuka-buka halaman internet seperti kost kontrakan dan lamudi untuk lihat-lihat. Yaaa macam saya gini-gini kan punya gelar arsitek lah.. Jadi suka banget kalau cuci mata lihat-lihat situs rumah. Siapa tahu, suatu saat ada yang khilaf pengen beliin saya rumah bagus di tepi lembah yang bisa melihat hamparan sawah seperti yang selalu saya impikan dari sejak saya sekolah.

Ah.. Kalau kamu.. Seperti apa rumah impianmu?

34 Comments

  • rumah impian… maooooo
    rumah impian saya gak neko-neko, Mak.
    Cukup ada ruang tamu, kamar dan kamar mandi serta dapur.
    Mungil atau gede, sama saja.
    Yang penting ya itu tadi, duitnyaaa… NAbung ekstra ini namanya. Meski sudah dapat rumah warisan dari ayah mertua, tetap saja, pengen rumah milik sendiri. hihihihi *maruk

    salam kenal ya Mak,
    Mampir juga dong di sini http://www.lovrinz.com/2014/03/rumah-impian.html

  • Istana mungilku cukup 70 meter persegi bangunan full, itu sudah lebih dari cukup, hasil melekan jaga IMB 1 dan IMB 2 🙂
    Ayo semangat Neng, dimulai dari yang kecil dulu, syaranku beli yang 2nd dulu, kl ada rejeki baru upgrade yg lebih besar. Percaya deh hasil nabungmu kalau cepat dengan kenaikan harga rumah, gak perlu aku jelasin karena kamu orang arsitek murtat kan, pasti lebih tau 🙂
    Semangaaaat….!!!

  • ahh mbak neng.. selain mempersiapkan modal, juga harus menyiapkan mental..
    saya kelakon gak iso turu mikiri rumah, belum lagi kalau ternyata ada yg gak sesuai di hati.. yahh namanya juga anak yg alhamdulillah masih punya ortu, double pula ortunya.. kadang arahan ortu ga sesuai sama isi hati, menambah resah gelisah gundah gulana di hati.. *curcol kedawan*

    yang penting, semua yg ada sekarang mari disyukuri.. alhamdulillah.. dan move on alon-alon asal kelakon.. 😀

    • alhamdulillah put, ke dua orang tua masi bisa membantu juga if someday terlalu berat untuk dijalani. tapi ya itulah, tetep aja kepentingan orangtua masih tetep ada dan mengacak2 penilaian rumah kita 😀

      kudu ikhtiar maneh

  • rumah impianku? aku ga punya rumah impian #melas :)) sesuai kemampuan duitnya mbak, akhirnya dpt rumah 2nd kecil2an 🙂

  • aku pengen rumah yang halamannya luaaaass.. buat lari2an si anak..
    dan sudah aku percayakan pada btn..hahaha..mudah2an nambah lagi..aamiin

  • Dulu nggak pernah kepikir bakal beli rumah, secara gaji tiep bulan habis buat makan dan senang2.. kepikirannya cm mau ngontrak aja… tapi setelah jalan2 ke expo rumah kok pengen jg ya punya rmh sendiri.. walau dalam hati dan ngitungin tabungan jelasnya nggak bakalan bs cukup. Lha wong pas itu masih blm nikah, pacaran aja putus nyambung *malah curhat*

    Setelah 2-3 bulan muter2 liat2 sana ini. Bener memang, cari rumah itu kayak cari jodoh. Ditimang ini anu itunya. Akhirnya bermodal 2 juta, nekat ke kantor perumahan yg diidam-idamkan. Suasananya homey, bersih, nyaman, dan senengnya bisa liat anak2 kecil lari2an di sana bebas. Sejak saat itu motivasi kerja adalah bayar KPR. Secara kalau diitung memang KPR itu nyekek banget.. Nggak kerasa setahun lebih berlalu, sekarang memandang sisa 14 tahun ke depan semoga.

    Kata seorang temen, jangan bilang masih ada 14 tahun lagi, tapi ahh kurang 14 tahun aja lho – katanya biar nggak kerasa bebannya.

    Yang terpenting memang nabung dulu Kaik, soal pilihan jatuh ke rumah baru atau rumah second itu dipikir belakangan. Yang penting naksir dan nyaman. Dua-duanya toh ada plus minusnya sendiri, selama memang suka ya kenapa enggak *dimaklumi ya kalo metuwek, habis nyeruput kopi nih*

  • Saya sama suami sama2 freelancer nih mbak.. tapi udah nekat KPR 😀
    Trus kudu punya SIUP..per 1 maret suku bunga ngelonjak juga.. Harus usaha lebih keras buat rumah tangga bersama (sumpah..bahasaku!)

    Tapi kudu nekat sekarang..kalo nanti2 harga properti makin naik, tabungan makin gak cukup. Gak penting ukurannya, yang penting bisa bareng 🙂

    #BaladaNewlyWedYangPengenMandiri

  • kalau ada tanah yg murah mending bikin rumah sendiri, tp kalau beli tanahnya mahal n di pelosok lg mending beli perumahan yg letaknya di lokasi strategis n dah rame biasanya. mending beli rumah yang sederhana gitu, selain murah juga klu mau rehab sesuai keinginan kita desainnya. klu rumah yg udah jadi memang enak tinggal nempatin tp kdg ga sesuai selera kita desainnya.

    • rencananya mbak (diaminin yaaa) pgn punya kaplingan dulu sementara, karena masih nungguin orangtua juga. jadi nabungnya dan effortnya masih agak ringan. bismillah ^^

  • Hm.. rumah ya..
    Beli di Pujon aja, kayaknya masih murah.. Nanti tinggal diatur, matos dan zona2 publik dipindahkan ke Pujon.. :))

    Eniwei, numpang link-nya Pictalogi.. :p

  • keplak supir avanza? atau ertiga?

    *berlalu dengan mbak siti

    saya ga punya rumah, tapi punya cyrill – yg lebih memiliki segala harta benda makpak e :))

  • rumah impian? ahhh mengingatkanku tentang niat minta bikinin denah rumah 🙁
    aku ga pengen rmh yg gede … susah ngerawatnya *bilang aja males nyapu ngepel*
    pengennya ada taman dalam rumah biar ada yg diliat gituh …

    apa daya, masih di dalam angan2 …

  • Kepala neng gak benjol dikeplaki mulu? Ngoahaha

    Aammin neng, semoga dapet layaknya yang kau impikan, kalau gak dapet setidaknya bayangannya dapet walau di imajinasi saja. :)) *kabor

  • dulu aku dan suami beli secukupnya uang aja. rumah tipe kecil dan kondisinya sangat-sangat minimal. sampai sekarang masih ditempati dan sudah direhab lebih layak. iyah, daripada ngontrak, uangnya mending buat bayar kreditnya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *