A Very First Time

Selalu ada yang pertama dalam hidup ini, bukan? Pacar pertama. Suami pertama. Malem pertama. 😀

Anggaplah saya norak, ndeso, kampungan, ga gaul, tapi malam ini tadi bener-bener pertama kalinya ngikut yang namanya tahlilan. Waktu dua sahabat saya kehilangan bapaknya, saya ngga perna ngikut tahlilannya. Ngga salah kan kalau di keluarga saya memang ngga ada ceritanya tahlilan. Hanya hari pertama saja dulu waktu embah meninggal yang rame, selanjutnya ya sudah. Doa yang nyampe, doa anak yang sholeh buat beliau-beliau di sana, begitu penjelasan yang saya terima.

Tadi, hari ke dua sepeninggal almarhum kakak ipar pacar saya. Asing :). Jadi saya bantu-bantu di dapur sambil ikut doa saja. Syahdu, semoga semua mendapatkan manfaat dan pahala yang sama dari doa-doa yang dilantunkan. Bagian dapur memang yang paling repot. Dari siap-siap, sampai beres-beres. Seharusnya yang ditinggalkan ngga kedapetan beban seperti ini, pikir saya :(. Tapi ini lah tradisi. Dan kehadiran saudara, tetangga, dan teman, memang pelipur lara.

Saya ngga bisa bantu banyak doa. Jadi saya curahkan tenaga maksimal deh malem tadi. Beresin gelas, piring, jajanan. Cuci piring, jemur piring. Duduk, jongkok, berdiri.

Sampai…

BREETTTT..

rrrr…

itu.

celananya ngga mau diajak kerja sama nih :takuts

Sharing after reading, yes?

2 Comments

  • yang meninggalkan tidak bermaksud memberikan beban seh,.. justru dengan adanya tahlilan itu merupakan salah satu penghiburan buat yang ditinggalkan .. biar ga stres2 amat sendirian d rumah gak ngapa2 in .. * org jawa blg ben keslimur *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *