Son In Law

Calon.. Masih calon kok!!! Sumpah! Jangan bikin gosip yah ^^.

Semakin ke sini semakin ngerasa, ini hunnie kok tamba disayang aja sih sama papaku :(. Ngiri iyalah.. kan aku yg anaknya papaku. Padahal dia ga sering jagongan ke ruma, paling anter jemput doang. Ga sering ngasi ‘upeti’ ke papa buat cemilan. Ga sering telepon ato ngobrol ma orang ruma. Malah seringnya pulang kemaleman klo uda ngajak nonton pertandingan basket.

Tapi memang dia berusaha selalu ada saat di ruma lagi butuh anak cowok. Secara adek-adek cowokku kan sudah ngga di ruma. Untuk angkut-angkut kursi. Untuk masang genteng. Untuk megangin tangga.  Untuk ngepasin antene tv. Untuk berbagi cerita sepak bola. Untuk nemenin papa mancing.

Gimana aku ngga jadi cinta 🙁

Walo dia ngga bersih mukanya biar uda pake dan berusaha ke Afrika Selatan dengan ikutan Amazing Journeynya. Plus uda ngebantuin aku bikin blog yang ini tentang dia, secara ga sengaja kasih ide untuk bikin daftar tempat azaib di Afrika Selatan, dan bikin penutup untuk rangkaiannya dengan persiapan menuju ke Afrika Selatan itu.

Dia memang selalu jadi inspirasiku.

Teman disaat suka dukaku. Biarpun banyak hal-hal yang jadi ngga sinkron karena memang kita ini dua kepala yang beda, tapi kegigihannya selalu bikin aku tersenyum kembali. Aku senang dia bisa diandalkan oleh orang tuaku. Tempat bermain keponakanku. Juga jadi sampah curhat untuk kakakku.

Belum, kami belum akan melangkah ke sana. Jadi masih banyak rintangan yang mungkin akan kami hadapi ke depan. Masih ribuan tempat wisata yang belum kami jelajahi. Masih beberapa ratus rupiah saja yang kami miliki. Masih berat halangan di depan jalan si dia. Tapi dengan yang sudah kami miliki saat ini, semoga jalan ke sana akan lebih mudah.

Amiin.

Sharing after reading, yes?

7 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *