Nyawa 9 Disayang Dong, Bang

image

Menyambut liburan Natal, Malang terasa sumpeg berat sejak Jumat minggu sebelumnya. Semakin parah Sabtu sore ketika bertebaran foto-foto macet di penjuru kota. Sampai pulangnya molor hampir 5 jam karena yang njemput pun males ngeliat jalan.

Sejak Sabtu malam saya malas sekali keluar rumah. Minggu menikmati hangat pelukan kasur. Senin piket sambil memantau trafik lalu lintas di twitter. Macet? Parah! Herannya Selasa seharian jalanan lancar jaya sampai ke Batu pun! Alhamdulillah ngga jadi pegel-pegel ngopling karena suami cedera engkel saat basket minggu pagi.
Herannya lagi, karena jalan lancar buanget gitu mendadak banyak yang nyawanya rangkap 9. NGAWUR! Di depan Bethania saya njerit kenceng banget pas ada mobil mau nyebrang, sudah dikasih jalan sama mobil terdepan, dan mobil di buntut nomer 5 mendadak nyalip deretan mobil di depannya! Gilaaa! 2 moncong mobil nyaris bertemu!

Belum cukup, ada 2 taruna akpol kali ya dengan seragam coklat dan kepala gundulnya, keluar dari gang ruma mama NGGA PAKE HELM. Demi Tuhan, pengen saya njungkrakno mereka kalo pake motor gitu. Di perjalanan pulang, jalanan hanya sempat tersendat karena lampu merah dan bis parkir di kiri jalan. Itu pun tidak membuat pada waspada. 2 mobil nyalip geje di kanan, malah main bom-bom car dengan bikin 3 lajur kendaraan T.T kok bisa ya mereka berpikir PRAKTIS dengan nyalip geje gitu bisa bikin jalan mereka lancar? Kalo tabrakan? Matik matik sana saya tepuk tangan.

Masih pasang style kalem saya nyetir sisa perjalanan pulang dengan tenang. Lha kok yooo waktu saya lagi ngasih jalan mobil yang mau nyebrang, ada Yaris merah dengan nopol di atas itu, NYALIP DARI KANAN DAN KAGET LANGSUNG POTONG JALAN SAYA NGAMBIL KE KIRI. Astaghfirullah. Belum cukup ituuu, dia masih nyeser-nyeser ngambil mepet trotoar biar bisa ada di urutan terdepan. Sompret! Ganti gigi rendah langsung saya injek gas ngejar si Yaris. Di ujung jembatan, saya turunkan tensi. Ngeriii jembatannya rame.

Demikian perjalanan hari ini. Buat abang-abang yang ngaco di sepanjang jalan tadi, mungkin nyawa abang sebanyak kucing hitam. Jadi perlu dibuang-buang biar segera abis? Ato pada kebelet pipis? Ato sudah ambil asuransi all risks? Apapun alasan kalian yang menyia-nyiakan nyawa di jalan, ingatlah keluarga di rumah. Peringatan polisi itu banyak benernya kok. Ngga cuman nyawa abang-abang yang bisa hilang, tapi keluarga yang ditinggalkan bisa ngga ada mata pencaharian, bukan?

Be wise! Think twice!

Sharing after reading, yes?

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *