Silk Stalking

Dulu aku suka banget nonton serial Silk Stalking. Duo detektif, Cassy ma Tom Ryan yang kudu nangkepin pembunuh di Palm Beach. Sebelumnya mereka ini uda nikah trus cerai trus tetep jadi partner detektif.

Lika-liku ceritanya sih ngga jauh-jauh dari nguntit keluarga kaya yang suaminya gini lah, istrinya gitu lah. Intinya kan emang kudu ngungkap rahasia dibalik keanehan yang terjadi. Ga jarang kudu ngadepin saat berbahaya juga. Yang ketauan. Yang ketabrak. Sepertinya emosional banget film ini. Ya karena mereka pernah punya cerita bersama.

Stalking sendiri emang artinya nguntit. Silk Stalking mungkin artinya nguntit keluarga kaya. Ngelakuin pengintaian. Saya? Ah saya ngga suka-suka banget nguntit. Siapa sih saya sampai mau ada yang nguntit. Cakep engga. Kaya engga. Sok sibuk iya. Saya sepertinya ngga punya sesuatu yang perlu diirikan oleh orang lain. Hidup saya biasa-biasa aja. Seperti yang lain. Ada naik ada turun. Ada suka ada senang. Ada sodara ada pacar.

Tapi akhir-akhir ini saya merasa diikuti. Bukan di kantor. Karena lokasi kantor pun bukan berada di tengah keramaian. Saya memang ikut banyak jejaring sosial. Pun juga ikut ngeblog. Makanya jika searching nama saya, bakal ada ratusan tret yang menyembulkan nama saya. Dan oleh karenanya saya menghindari memakai nama asli. Tapi memang mudah dapetkan data dari internet saat ini. Apalagi untuk orang-orang yang setiap hari terhubung ke internet seperti saya. Setiap saat bisa mendapatkan update terbaru tentang data maupun tentang kegiatan sehari-hari.

Setiap saya nonton sama pacar, selalu ada perempuan itu. Perempuan masa lalu pacar saya. Kota tempat tinggal saya memang kecil. Hanya punya 2 bioskop yang representatif untuk nonton dengan nyaman. Tapi seminggu kan ada 7 hari. Sehari ada beberapa jadwal tayang. Hanya kenapa perempuan itu selalu bisa duduk di bioskop yang sama dengan saya dan pacar. Kebetulan yang aneh. Pacar pun bilang ga tau menahu kenapa kami bisa selalu bareng karena dia sudah lama ngga komunikasi. Ketenangan saya lebih terusik lagi waktu saya nonton Wedding Fair di salah satu mall. Lagi-lagi bertemu dengannya. Di malam yang sama, di jam yang sama.

Heran? Saya jauh lebih heran.

Apalagi dia dalam krisis hubungan dengan tunangannya. Gimana saya jadi ngga kawatir sama pacar saya? Kenapa saya tau? Gunakan internet. Saya juga tau dia ganti mobil. Saya tau dia rumahnya di mana. IP kuliahnya berapa. Bisnisnya apa. Binatang peliharaannya apa. Sebuah nama yang menggelitik karena dia gunakan di salah satu jejaring sosial dan selalu komen apapun tret saya. Itu kalo perkiraan saya bener sih, hehehe..

Nanti saya coba lagi deh, saya tret aktivitas yang akan saya lakukan dan apakah dia bakal nguntit saya lagi.

Susah juga ternyata jadi terkenal (~.~)”

Sharing after reading, yes?

12 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *