Menikah itu.. Ngga Penting

..untuknya.
Sepeninggal suaminya setahun silam, ibu penambal ban ini tidak lagi tertarik untuk menikah. Delapan tahun mengabdikan diri untuk merawat suaminya yang terkena stroke, dia memutuskan untuk sendiri sepanjang sisa hidupnya.

Wajar? Masuk akal?

Tentu saya bantah, tapi hidup sendiri juga ngga enak bu? Enak ngga enak juga tergantung kita mandang hidup, mba. Saya susah juga, sama yang lebih muda nanti dia kurang ajar, sama yang lebih tua nanti dia kena stroke lagi. Mending saya sendiri. Bangun pagi, shalat, kalo mau tidur ya tidur lagi, buka kios ya terserah saya. Anak-anak sudah berkeluarga. Enak ngurus hidup sendiri aja mbak.

Tapi kan..sepi bu?

Ngga lah, saya punya teman2 yang baik di sekitar sini. Pelanggan saya juga baik. Pada ngerti kalo saya nyambi jual rujak di sebelah. Kadang malah pada makan sambil nunggu motornya ditambal bannya.

(Tangannya tetap cekatan ngelepas ban sibit) Ibu belajarnya mulai kapan bu, keren banget ngelepasnya.

Mulai sejak suami saya kena stroke itu mba. Tadinya ya saya ngga bisa, tapi sekarang mbenerin rante juga saya bisa. Yang ngajarin ya suami saya, dia duduk di balai2 sambil nyuruh saya gini gini masang bannya.

Tapi saya juga sering kena tipu orang yang mokong (nakal), uda diganti juga ban dalamnya, ngakunya ngga bawa uang, ngakunya rumahnya deket. Dibawa kabur dah.. Harga barangnya ngga seberapa, tapi kok ya dia tega ngga ngehargain tenaga saya, kan cuman ini yang saya punya. Tenaga dari tubuh saya. Kalo saya sudah ngga bisa apa-apa, saya hidup pakai apa?

Padahal ya saya lebih banyak niat nolong daripada cari uang. Kasian kan mba kalo ada yang ndorong motor, capek, berat, kepanasan. Bahkan jam 1 malem juga saya kerjain sendiri kalau ada yang ngetok rumah. Saya cuman mbayangin, kalo misalnya anak saya yang ndorong gitu gimana..semoga anak saya juga banyak yang nolong, mba..

Amiin.. Cukup ngga bu hidup dari dua kios ini?

Alhamdulillah..namanya juga manusia, pasti ada kurangnya. Yang penting saya ngga sakit saja, nanti kalo saya ngga ada, gimana sama anak saya?

Deg.

ibu, hidup sendiri itu tentu sepi untukmu. Yang ada di pikiranmu masih tetap anak-anakmu. Di usia yang semakin senja, tidakkah kau terpikir untuk hidupmu sendiri?

semoga melimpah pundi-pundi pahalamu, terisi dengan menebar kebaikan untuk yang membutuhkanmu.

Dan sibit pun selesai dibenerin bannya. Pacar cuman bisa bilang, hidup ini berat ya hun…jangan lupa bersyukur.

(NengBiker/WP for BlackBerry)

Sharing after reading, yes?

5 Comments

Leave a Reply to oen Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *