Nasi Bebek Pak Jenggot Sambel Gilanya Bikin Hot

image

Universitas Brawijaya dan sekitarnya beberapa waktu ini bakal ramai macet dan ruwet karena ospek maba. Sekilas info aja sih..

Makanya, saat saya kangen Nasi Padang porsi besar di seputaran Gajayana kemarin, macetnya luar biasa di jalan SukarnoHatta. Udah gitu warung nasi padang Ulakan itu pun tutup pula. Untung sebelumnya sempat ngelirik depot warna merah Nasi Bebek Pak Jenggot ini. Akhirnya berbeloklah kami ke sini.

Suasana depotnya ramai-pelayannya, sementara pembelinya cuma kami berdua. Sempat was-was, jangan-jangan ngga enak nih. Ternyata dugaannya salah semua. Pertama, saat kami makan berduyun-duyun pembelinya datang. Kedua, bumbu nasinya aja enak plusss bebeknya juga enak! Kamj dapat promo beli bebek bonus nasi yang hanya tersedia hari Senin-Jumat saja. Per porsi bebek jumbo 16rb plus nasi dan sambelnya. Kremikan di atas nasinya sedap, pas bener untuk nemenin bebek goreng kering dan ga terlalu berminyak. Seharusnya untuk sambel ada pilihan ngga pedes, sedeng, dan super pedes. Saya lupa pesan, jadinya biasa aja ngga pedes buat lidah hot saya.

Model sambelnya mirip dengan bebek pak slamet, lombok dan minyak. Yang beda memang di bumbu nasinya. Kalo nasinya jadi mirip sama sekol duck. Jadi Pak Jenggot ini pinter memadukannya. Oiya, ada paket serbu harga sepuluh ribu juga, isinya nasi ati ampela sambel dan es teh. Cukup menggoda untuk diulang nih.

Bayangan saya pemilik Pak Jenggot itu sudah sepuh dan beruban. Dan sekali lagi saya terbalik-balik melihat yang menemani para pelayan di sini adalah mas ganteng bodi kerenpeng. Ga ga, ga kurus amat, keliatan kalo bodinya olahan :))

Lumayan, kalo ngulang ke sini bakal tetep ada pemandangan 😀

Sharing after reading, yes?

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *