Introduce You, My Private Driver

*dikeplak si pacar*

Rasanya masih beberapa hari yang lalu si dia mulai belajar nyetir di bawah ajaran maut saya. Waktu itu dia masih belajar jalan lurus, belok kanan kiri, putar balik, dan mundur. Sedikit belajar parkir letter L. Dan lupa belajar BERHENTI! Saya yang lupa ngajari sih …

Ngga disangka, akhir bulan November si dia ambil kursus nyetir-yang-ngga-mau-ditemenin-saya daripada dibalang sendal gara-gara suka banget mepet kiri.

Dia ambil kursus mengemudi Natuna dengan biaya 450.000 dalam 10x pertemuan. Pilihan mobil di kursus Natuna sekarang banyak ya. Dulu saya belajarnya pake sedan Datsun 🙂 jadul tua mogokan, juga ada kijang kotak. Sekarang mobilnya keren, Honda Jazz, si kembar Avanza Xenia, Panther dan beberapa lainnya.

Dalam 10x pertemuan, di hari pertama dan kedua si dia bercerita penuh semangat ke mana saja dia pergi bareng pak instruktur yang ndilalah juga dapet yang rada gila. Biasa, pertama diajarin maju mundur muter bunderan SIM di simpang balapan. Hari kedua mulai masuk jalan raya. Dan di hari ketiga, dia ngejemput saya di kantor pake mobil.

HARI KETIGA! BAYANGPUN!

Rute rumahnya dia ke kantor saya itu rute kendaraan berat, macem truk tronton, truk barang dan bus antar kota. Sungguh teramat ragu untuk naik ke mobil dan menuju pulang. Pertama, jelasnya dia belum punya SIM A (duh!) dan kedua, saya masih sangsi sama kemampuannya di jalan raya. Ya akhirnya berat hati saya naik di kursi penumpang. Pasang safety belt dan tangan kanan siaga pegang hand rem =)).

Sedikit jantungan tapi jantung sudah sampe ke dengkul waktu tiba di rumahnya. Ya, dia sudah bisa ngeluarin mobil dari garasi tapi belom bisa masukin balik, nyiahahaha..jadilah saya markirin mobilnya ngasih aba-aba kanan kiri.

Dan itu terakhir kalinya saya semobil sama dia.

 

 

 

 

 

Sharing after reading, yes?

8 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *