Lets Get The Beat

Dari satu matic ke matic lainnya. Kapan pindah dari matic ke byson white? *ngimpi*

Alkisah saya lagi bener-bener ngga ngurus si vario. Tenang, bulan kemaren sudah ganti oli dan servis ringan seperti biasa kok. Jadi paling ngga sampe dua bulan, sampe Juni, setidaknya si vario masih aman hanya modal diisi bensin pertamax dong! aja. Ngambeg mungkin dia, dimandiin juga kagak. Waktu pulang maleeem abis FireFox Meet Up kemaren, dia mulai main mata.

Lampu kirinya mati.

Dan lebaylah saya. Kerasa banget ada yang ngga enak di hati, bikin jalan jadi berat ke kiri. Mungkin lebih ke perasaan ‘duh diliatin orang banyak di jalan’ jadi nyetir kadang seperti error. Kira-kira kondisi itu berlangsung selama 2 hari. Bener-bener ga sempet rasanya untuk mampir bengkel kalo pulang uda jam 6 sore gitu :(. Si pacar dengan baik hati nuker Beatnya dengan vario saya. Yang maksudnya biar vario bisa dia gantiin lampunya.

Nightmare….

Beat. Honda Beat itu bodynya kecil banget. Masih terasa lebih kecil daripada Mio generasi pertama. Beat kondisi standar bannya pun standar (maksud loe) tapak kecil, ring standar. Dibandingkan dengan vario saya yang pake ban tapak lebar, naek beat jadi seperti melayang tanpa beban. Berkali-kali terasa kalo saya melayang saat nyalip mobil atau narik gas sedikit aja.  Beat si pacar masih standar, pemakaian bbm cukup irit. Tapi setelan gasnya kurang asyik. Masih nggiring kurang spontan.

Well, saya memang rewel masalah tunggangan ya 😀

Yang pasti kalau naek beat, seharusnya kamu lebih bisa mengatur ritme dan positioning di antara kendaraan laennya. Gampang sekali. Dan rasanya cukup deh ke posisi paling terjepit sekalipun.

But still, lebih cinta sama tunggangan milik sendiri ya ^^ thanks pinjemannya ya hun..

 

 

 

Sharing after reading, yes?

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *