Kenapa Ban Baru Benjol?

http://kamar360.blogspot.com/

Kebetulan kemarin pas baca koran ada yang komplain ban IRC yang baru 8 bulan dipakai muncul benjolan sebesar telor ayam. Mbak itu komplain kualitas IRC masa cuman segitunya aja sih? Iya juga ya, masa cuman segitu aja ban sekualitas IRC baru dipake 8 bulan uda benjol?

Jangan buru-buru menyalahkan produsen bannya ^^. Terkadang kita juga lupa setelah memakai ban baru ada perawatan selanjutnya agar ban tersebut bisa lebih tahan lama. Ngga cuman asal make aja ya.

Kenapa aku bisa ngomong gitu? Karena ituuuu motorku juga ngalami hal yang sama seperti mbak yang komplain itu. Tapi memang aku ngga pake IRC, ga ada ban tapak lebar merk IRC yang cocok untuk velg motorku. Jadi ngga ragu kok make Mizzle. Aku suka tampilannya yang gagah. Jangan buat kebut-kebutan parah, karena Mizzle rada licin. Ban depanku sudah 3 tahun ini belum kuganti, sementara ban belakang sudah kuganti karena uda abis.

Kondisi ban belakang saat diganti ternyata ada benjolan-benjolan halus di sepanjang permukaannya. Aneh, sepertinya aku make tiap hari ngga ada apa-apa kok.. Nah ini kenapa tau-tau ada benjolannya? Alur tapaknya juga ga habis rata, ada yang tengahnya masih ada. Dan, satu yang aku ngga tau, pemakaian tiap hari bukan berarti ban akan lebih menyesuaikan diri dengan kondisi jalan TANPA perawatan.

Bengkelku cuman terkikik geli aja ngeliat aku marah-marah sama banku.

Mereka bilang:

  1. Sering kerasa empuk tapi ngga langsung diisi angin ya?
  2. Kalo parkir motor di garasi rumah, posisi jagrag/standar miring ya?

Jawabannya: Iya dan Iya. Jadi, JANGAN abaikan perasaan jika jalannya motor sudah terasa ngga enak. Segera cek kondisi ban. Jalan mungkin memang bergelombang, tapi bisa juga itu pengaruh ban kurang angin. Tekanan dalam ban jadi ngga merata, kan? Kalau hendak menyimpan motor dalam waktu lama, 2-3 hari ngga dipakai, coba posisikan dalam jagrag tengah agar tekanan dari beban bodi motor ngga hanya jatuh di satu sisi saja.

Jadi, menurutku bukan masalah merk bannya deh. Ingat-ingat perlakuan kita terhadap tunggangan kita sehari-hari. Kalo memang kita merasa sudah merawatnya secara berkala, baiklah, silahkan komplain kepada produsennya.

8 Comments

Leave a Reply to warm Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *