Down Hill Vs Brake Pad

bromo1

So, here we go against the Penanjakan Hill. Malem minggu long weekend kemaren memutuskan untuk berangkat ke Penanjakan. Tengah malem berbekal misoa goreng bikinan Jeng Nora dan setermos aer panas, numpak kijang bertujuh. Disupiri Jeng Nora yang rajin bekerja ga sadar ternyata sudah sampai di tiketing. Ingetnya sih treknya ke arah Pasuruan, trus naiiiikk.. naiikk.. ke puncak gunung.

Berkali-kali ke Bromo, hanya inget jalan yang lewat Tumpang. Klo yang dari Probolinggo, Pasuruan, Nongkojajar biasanya ketiduran mulu. Naik motor juga ketiduran dibonceng. Yang lewat Tumpang itu pasti akan ku ingat karena harus JALAN sepanjang lautan pasir tak bertepi dan bertuan itu.

Di perjalanan kali ini, Jeng Nora handal sekali menaklukkan bukit demi bukit. Belokan tajam ngga dirasa pokoknya beloknya itu nyamaan sekali. Aku cuman kepikiran besok kudu simpan tenaga karena harus jemput hun ke kkn dan perang malem. Plus simpan tenaga jaga-jaga nggantiin Jeng Nora. Karena rupanya 5 ekor pria yang bersama kita itu rada-rada jeri sama Jeng Nora ^^ yang galak. hihihi sebut saja samidi, sapi, jeng mamik, dan nona wendy plus evan. Jam 00.30 berangkat jam 3 pagi suda nyampe. Hebat kan?! Dan tersebutlah lereng Penanjakan yang sudah ga sedingin jaman dulu tapi masi bisa bikin batukku kumat hebat. Krumpul-krumpul tapi masih kalah saingan bertindak ‘asusila’ dibanding bule di sebelah kita.

Dan lagi, aku memilih untuk menikmati tidurku sembari bercanda sambil menunggu sunrise. Nda dinyana ternyata BUANYAK orang hari itu tumplek blek di situ. Rasanya ngeliat orang tok nda ngeliat sunrisenya. Nungguin potogreper2 Jeng Nora ama Xapi yang jepret2 sambil ngeliatin tingkah laku orang di sekitar. Lucu² ya. Ada yang abis ngeliat Xapi trus sisiran. Ada yang dengan semangat 45 njepreti cewe². Ada yang mblusuk di luar pagar pengaman demi foto yang ga keliatan banyak orangnya. Ada bule dan wanita lokal semalem. Dan lain-lain.

Jam 7an kita mutusi untuk turun dan nyari toilet. Antrian parkiran ternyata panjaaaaaaaaaaaaaaaang banget sampe kelokan turun ke berapa masih ada aja mobil parkir. Sempet berhenti dan foto lagi trus menuju pos tiket untuk ke kamar mandi yang lebi sepi. Beberapa turunan sebelum tiket, bau gosong menerpa. Oh tidak, sudah berasa dalam hati nginjek remnya kok keras banget nih ya. Mengandalkan gigi rendah dan turun perlahan. Tepat di depan kamar mandi, rem kanan depan ngebul.. buuulll.. begitu lah bunyinya.

Oh God. 2x sudah aku mengalami rem blong di bromo.. dan kali ini mobil orang T_T

Nunggu sebentar sampai panas rem mereda dan dilanjutin sama Jeng Nora lagi. Kasian Jeng.. suda ngantuk ya? 🙁 ga terasa ketiduran lagi di mobil. Lewat Pasuruan akhirnya aku lagi setirin mobil. Berusaha meminimalisir penggunaan rem biar aman sampe ruma. Mampir ke Soto Pak Amir dan diambil alih sama Wendy, yang ini termasuk 5 ekor pria tadi. Alhamdulillah sampai ruma dengan selamat.

Buru-buru pulang. Tidur sejenak dan lanjut turing ke desa sebelah. Rada ngleyang sakjane. Untung baliknya digantiin sama yang dijemput. Trus lanjut perang malem lawan nyamuk ~.~ dan mengatasi rasa takut disanding mahluk lain di kegelapan Fakultas MIPA Unibraw.

perangmalem1
~ eh ada ben10 mo nyari kodok ~

Hari Senin rencana dilanjut ke pantai, tapi gagal. Syukurlah, klo ga aku ga bisa istirahat ^^

Jeng Nora, kapan kita kemana lagi?!?!?!

Sharing after reading, yes?

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *