Automatic Teller Machine

hari gene semangkin banyak aja kasus penipuan lewat atm. dari yang dipandu lewat telepon di mana si korban berasa disuru ngecek saldo tapi ternyata rekeningnya malah dikuras, di todong di atmnya oleh segerombolan orang, bahkan sekarang uda ada gendam di atm, dan yg sangat di sayangkan ada oknum yang memanfaatkan pengunjung atm untuk meminta sumbangan fiktif.

which is ada di atm ruko sawojajar setauku. info dari emakku waktu ngambil atm di situ, oknum itu nyodorin amplop sumbangan dari panti asuhan yang ada di jogja. dan karena emakku aseli tiyang jogja, maka diterima dengan senang hati. trus dibawa ke dalem atm, dibaca dulu gitu maksudna. alamat panti asuhan itu ada di sekitar rumah budeku tinggal, di bantul. dan sama emakku berniat ditransfer sejumlah uang, ternyata rekeningnya palesu. semakin curiga, kontak person yg ada di alamat itu di telepon, dan nomernya nda bisa dihubungin. trus emakku keluar atm, nanyain ke oknumnya, katanya ‘ya sudah bu, dimasukkan amplop aja sumbangannya’. dedel. oknum berjilbab… menyakitkan hati rasanya.

belajar dari kasus emak, aku tambah hati-hati dengan orang yang ada di sekitar atm waktu pengen ngambil uang. suatu hari di atm matos waktu ngambil uang sama rita, luvly friend, dia komen ngeliat kartuku yg masi silver jadul dari pertama buka rekening lum perna ganti, ‘seneng aku klo ada orang lama seperti km gini’. dan seingetku itu terakhir kalinya aku ngeliat kartuku itu. beberapa hari kemudian aku mo ngambil uang lagi, uda antri di atm yang rame sambil bongkar2 dompet. nyari kartu. dan kartunya ngga ada.

siyaaaaaaaaaaaaaaaallll.. ke mana kartuku??????

lalu rasanya gelap. limbung. dan aku mutusin untuk pulang aja. nginget2 sepanjang jalan ada di mana kira2 kartuku. rasanya terakhir ngeliat ya pas sama rita ituh. damn, aku inget, waktu ke atm sawojajar transfer ke adek. gara2 ada oknum yg minta sumbangan itu aku jadi maen buru2 aja. keliatannya cuman ngambil slipnya doang trus balik kanan cabut. secepatnya pulang ngambil buku tabungan, nyetak, dan syukurlah gajiku masih persis sama terakhir aku bertransaksi. syukurlah bank tempat aku nyimpen itu memperbaiki sistem dengan selalu memasukkan pin setiap melakukan transaksi. pertama dulu aku cemooh, ngerepoti, ternyata sekarang ada manfaatnya. makasih bca.

setelah dari bank, aku ke polsek terdekat dari rumah, ngurus surat kehilangan. gampang. ngga ditanya macem2. rada nda ati2 nih polisinya. bayar administrasi 10rb, trus balik lagi ke bank. ngurus blokir kartu, ganti kartu skalian. cukup cepat, 30menit lah sama antri dan salah antri di konter deposit. yang ngga nguwati adalah karena stress, badan mendadak drop. pusing takterkira.

ah sudahlah… thanks ya bun uda nemenin.

Sharing after reading, yes?

4 Comments

  • wah, sayang banget ilang. Padahal aku pengen punya kartu silver sprt itu. jadul = eksklusif :(..emane rek.

    Untuk peminta sumbangan di ATM Sawojajar udah dari dulu, tapi akhir2 ini dah jarang ngepos. Bajunya rapi, pake kemeja bersih dan tas item, tutur bahasa sopan, dan pasang muka melas. Jujur, kadang merasa kasihan lihat tampangnya, meski ga pernah isi amplopnya :d.

    nengbiker nda eksklusif lagi sekarang, hikz

  • Terkutuklah orang yang nyaru sebagai pengumpul sumbangan padahal untuk tujuan pribadi.

    Tambah lagi… tukang parkir liar!

    nengbiker suka ngambil di atm araya aja, nda ada tukang parkirnya

  • Sekali-sekali, coba dikasi Bak Pao ndek amplop e. Kira-kira diterima oleh oknum iku ga yo?

    Ato Tempe Menjes?
    Ato Kulit Duren?
    Ato…teruskan sendiri kehendak jahatnya…

    Semoga amal dan ibadah mereka (para oknum) diterima oleh Tuhan..(Mbuh dicatet ndek buku apik opo elek).

    AaaaaMiiinnn….

    nengbiker mau tuh bakpaonya ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *