LPG, where are you?

tabunggas.jpg

beberapa hari ini LPG ngikut maen umpet-umpetan sama minyak tanah. jauh di mata jauh pula di hati. kudu sampe ngantri berjam-jam. ngga kok, neng belom ikut ngantri. yang ngantri kemaren kakak ipe. soalnya neng belom pulang kantor. ngeliat di tipi, di mana-mana lpg juga menghilang. antrinya ngga separah kayak minyak tanah. tapi ya lpg ini uda menuju ke kebutuhan pokok. secara mo masak pke kompor listrik, tarif dasar listrik pln juga naik.

yang miris, di ceritain klo kompor dan tabung gas yg dibagiin cuma-cuma beberapa waktu lalu banyak yang dijual. hanya seharga 150ribu! dan beribu cerita tentang kualitas kompor itu. makanya banyak masyarakat yang ngejual karena takut make takut nyimpen. dan karena ga tepat sasaran, kompor cuma-cuma itu sekarang nganggur aja di rumah neng. isi tabungnya uda di kasiin tetangga tapi tabungnya masi disimpen. untuk jaga-jaga kalo ada rush seperti ini.

denger-denger kabar, klo tabung 12 kilogram menghilang karena banyak dari pengguna tabung 50 kilogram pindah ke tabung 12 kg. bayangin aja, harga perkg gas untuk tabung 50 sekitar 7000an, sementara untuk tabung 12 hanya 4000an. kok bisa ya? katanya sih gara-gara subsidi yang tidak jelas. jadi belom ada patokan harga. so, banyak hotel banyak industri beralih mborong tabung 12kg. lebi murah je…

negara ini semakin carut. banyak lubang di sana-sini. apa saatnya kita eksodus ke kanada aja?

dan menghilang kemana kah dirimu? semoga semua baik-baik saja.

Sharing after reading, yes?

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *